SNR dan SNR Margin


Klasifikasi SNR_Margin (Signal-to-Noise Margin)
-------------------------------- Makin TINGGI makin BAIK
29,0 dB ~ ke atas = Outstanding (bagus sekali)
20,0 dB ~ 28,9 dB = Excellent (bagus) • Koneksi stabil.
11,0 dB ~ 19,9 dB = Good (baik) • Sinkronisasi sinyal ADSL dapat berlangsung lancar.
07,0 dB ~ 10,9 dB = Fair (cukup) • Rentan terhadap variasi perubahan kondisi pada jaringan.
00,0 dB ~ 06,9 dB = Bad (buruk) • Sinkronisasi sinyal gagal atau tidak lancar 

• SNR ialah Perbandingan (ratio) antara kekuatan Sinyal (signal strength) dengan kekuatan Derau (noise level).
• Nilai SNR dipakai untuk menunjukkan kualitas jalur (medium) koneksi.
Makin besar nilai SNR, makin tinggi
kualitas jalur tersebut. Artinya, makin besar pula kemungkinan jalur
itu dipakai untuk lalu-lintas komunikasi data & sinyal dalam
kecepatan tinggi.
• Nilai SNR suatu jalur dapat dikatakan pada umumnya tetap, berapapun kecepatan data yang melalui jalur tersebut.
• SNR tidak sama dengan SNRM, namun keduanya saling berkaitan erat satu sama lainnya.
• Satuan ukuran SNR dan SNRM adalah decibel (dB) <-- logarithmic.  Meskipun dituliskan dengan cara/nama (label) yg berbeda² (SNR, SNR Margin, Noise Margin, Margin, Receive Margin,
dsb) pada tiap merk & model modem/router ADSL, yang dilapokan oleh
alat itu sebenarnya adalah nilai SNRM, bukan nilai SNR [kecuali kalau
disebutkan demikian secara spesifik pada manual peralatan].

Signal-to-Noise Margin (SNRM) ialah:
1. Perbedaan (margin) atau Perbandingan Relatif antara Kekuatan Sinyal ADSL dengan Derau (noise) yang ada pada jalur komunikasi.
2. Perbedaan antara nilai SNR_Sebenarnya dari suatu jalur komunikasi dengan SNR_yg_Dibutuhkan oleh jalur tersebut supaya bisa dipakai untuk menyelenggarakan komunikasi pada suatu tingkat kecepatan tertentu.

Contoh:
Misalkan diketahui bahwa kecepatan sebesar 384 kbps membutuhkan tingkat SNR sebesar 20 dB.
Diketahui pula bahwa ternyata nilai SNR sebenarnya dari jalur yang dipakai tersebut adalah 45 dB.
Maka dapat dihitung bahwa nilai SNRM nya adalah 25 dB, yaitu
SNRM = SNR_Sebenarnya - SNR_yg_Dibutuhkan = 45 dB - 20 dB = 25 dB

• Mengapa ketika kecepatan koneksi kita ditingkatkan dari 384 kbps menjadi 1000 kbps ternyata SNRM yang dilaporkan modem menurun, padahal perangkat koneksi dan perkabelan tidak ada yang diganti?
Misalkan diketahui bahwa kecepatan sebesar 384 kbps membutuhkan tingkat SNR sebesar 20 dB.
Diketahui bahwa ternyata nilai SNR sebenarnya dari jalur yang dipakai tersebut adalah 45 dB.
Diketahui
pula bahwa untuk meningkatkan kecepatan dari 384 kbps menjadi 1000 kbps
dibutuhkan peningkatan SNR dari 20 dB menjadi 30 dB.
Maka sekarang dapat dihitung bahwa nilai SNRM nya bukan lagi 25 dB melainkan 15 dB, yaitu
SNRM (1000 kbps) = SNR_Sebenarnya - SNR_yg_Dibutuhkan pada 1000 kbps = 45 dB - 30 dB = 15 dB
SNRM (384 kbps) = SNR_Sebenarnya - SNR_yg_Dibutuhkan pada 384 kbps = 45 dB - 20 dB = 25 dB

• Sebagian merk/model ADSL Modem/Router menunjukkan dua nilai SNRM:
DownStream SNRM dan UpStream SNRM.
DownStream SNRM
menunjukkan nilai SNRM pada range frekuensi yg dipakai unt
menghantarkan data/sinyal dari modem di DSLAM ke modem user (data masuk
dari Internet).
UpStream SNRM adalah nilai SNRM pada
rangkaian frekuensi yg dipakai unt mengirimkan data/sinyal dari modem
user ke modem di DSLAM (data keluar menuju Internet).

• Pada umumnya, nilai SNRM terendah yang diperlukan supaya proses SYNCH (sinkronisasi frekuensi sinyal antara modem ADSL kita dengan modem di peralatan DSLAM) dapat berlangsung dengan lancar adalah ±6,0 ~ ±7,0 dB. Nilai inilah yang biasa dicantumkan oleh pembuat modem pada manual sebagai persyaratan minimal supaya modem mampu bersinkronisasi
dengan perangkat penyelenggara layanan koneksi. Pada kenyataanya
kondisi jaringan berbeda satu sama lainnya. Sebagian jaringan mungkin
membutuhkan SNRM minimal sampai ±10 dB.

• SNRM
hanya dapat diukur secara benar dari sisi pelanggan, yaitu dari soket
telepon di mana modem kita hubungkan. Nilainya dapat -- dan kemungkinan
akan -- berfluktuasi dari waktu ke waktu karena
pengaruh interferensi sinyal radio, perangkat elektrik/elektronik lain
di sekitar dan disepanjang jalur yang dilalui kabel tersebut, termasuk
perubahan cuaca dan iklim.

TIPS:
1.
Bersihkan soket telp. Air seni dan kotoran hewan lainnya akan
menimbulkan oksidasi logam dan jamur yg membuat kelembaban meningkat.
2. Jangan taruh soket telp di lantai atau menanamnya di tembok yg lembab.
3.
Hindari jaringan kabel telp yg banyak sambungan (di dalam maupun di
luar rumah). Kalau perlu ganti dgn satu lajur utuh dari tiang telp
sampai ke modem. Permintaan penggantian kabel dapat diajukan ke kantor
Telkom setempat, biasanya dgn menghubungi nomer 117 (namun bisa segera
dilaksanakan atau tidak tergantung persediaan kabel luar setempat).
Kabel listrik bertegangan tinggi yg melintang relatif dekat dgn jaringan kabel telp bisa menjadi sumber gangguan.
Pemasangan kabel yg ceroboh (kendor di terminal) juga akan menimbulkan masalah.
4.
Jangan taruh telp atau memasang kabelnya terlalu dekat dgn sumber
radiasi elektromagnetis (speaker, AC, dsb) dan sumber gelombang radio
(microwave; antena in-door, wireless handset transceiver, dsb). Untuk
perkabelan, beri jarak minimal ±30cm (1 feet); taruh lebih jauh lagi
kalau ada sambungan kabel terbuka (segera dibungkus isolator).
5. Jangan meletakkan handphone yg dalam keadaan aktif dekat dgn perangkat komputer, apalagi modem! Ini cenderung selalu disepelekan ... rasakan sendiri akibatnya... tongue
6. Ganti trafo lampu neon tua, apalagi kalau sudah mengeluarkan bunyi.
7. Jangan meletakkan stabiliser [terutama stabilizer elektromekanis; stavol] dekat dgn perangkat komputer (kurang dari ±1 m).

3 Comments

  1. berat bro!!!
    salam kenal ya

  2. koq tulisannya terpotong-potong y???
    jdi g lengkap bacanya

  3. sertakan sumber tulisan jing…..


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s